Jokowi Gandeng Prabowo, Babak Baru Wujudkan Indonesia Maju

Oleh: Rahmat Siregar )*

Keputusan tak biasa telah dilaksanakan Presiden Jokowi yang mengangkat Prabowo Subianto sebagai salah satu menteri di Kabinet. Mantan rivalnya di pemilu April 2019 kini menyatakan dukungannya terhadap pemerintahan yang sah oleh Jokowi 5 tahun mendatang. Hal ini menjadi bukti bahwa kepentingan negara diatas kepentingan golongan demi mewujudkan Indonesia maju.
“Jangan terlalu Fanatik dengan pendidikan politik.” Begitulah kira-kira cuplikan imbauan dari sang mantan Perwira tinggi TNI yang dulu berjaya. Sungguh pemandangan tak biasa ini mengundang banyak tanya. Bukan hanya dari kubu partai yang mengusung dirinya, namun juga dari pihak lawannya pula. Namun, perilaku “legowo” ini perlu diapresiasi dan diacungi jempol. Mengingat, Prabowo telah mampu menerima kekalahan dan akhirnya mendukung penuh kepemimpinan yang sah oleh Jokowi – Ma’ruf.
Sebelumnya, dua tokoh paling berpengaruh tersebut sempat beradu sengit saat pesta demokrasi beberapa bulan lalu. Tak hanya relawan-relawannya yang turun ke jalan menyuarakan dan mengelu-elukan sang calon, namun juga cuitan di berbagai platform media sosial ikut ramai. Sehingga suasana politik kala itu sangat “panas”. Tak hanya kalangan elit politik saja yang ikut andil. Warga sipil tanpa pengetahuan ketatanegaraan ini berbondong-bondong “perang calon” pada pilpres April lalu.
Namun, situasi telah mereda, kondisi kembali seperti semula. Keputusan telah dikeluarkan dan nama Jokowi – Ma’ruf dinyatakan sebagai pemenang. Serta telah sah secara demokrasi dan ketentuan hukum yang berlaku. Sehingga tak ada satu pihak-pun yang bisa mengintervensi maupun menggugatnya. Dan kini kedua tokoh tersebut bersiap membangun kinerja guna mewujudkan NKRI lebih maju dan sejahtera.
Menurut laporan, pentolan Gerindra tersebut menyampaikan dukungan akan pemerintahan yang sah, seusai bertemu Presiden Jokowi di Kompleks Istana Kepresidenan, kota Jakarta. Ia menyatakan pula jika dirinya ditawari posisi menteri yang nantinya akan menangani bidang pertahanan.
Pernyataan mantan Perwira tinggi TNI mengingatkan kembali akan Realita politik yang terjadi antara pendukung kedua tokoh ini saat Pemilu tahun 2019. Tak dipungkiri bukan hanya di dunia nyata saja, perbedaan politik ini disebut-sebut menciptakan kegaduhan di media sosial. Namanya juga suatu negara dengan beragam pemikiran karena berbeda kepala, maka perbedaan ini wajar terjadi.
Bagi pendukung Prabowo sempat dikabarkan menyampaikan kekecewaan mereka atas keputusan pemimpinnya, yang dinilai berbalik 360 derajat. Namun, pada akhirnya mereka mampu mengerti dan memahami segala langkah yang diambil pentolan Gerindra tersebut. Hal itu tercermin saat partai ini turut mempersilakan presiden beserta wakilnya guna menyikapi kesiapan Prabowo Subianto untuk membantu pemerintahan pada lima tahun mendatang.
Ahmad Riza Patria , selaku Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Gerindra menyatakan bahwa partainya tidak dalam posisi meminta, menawarkan, maupun ikut campur, bahkan mengintervensi Jokowi terkait jabatan di pemerintahannya mendatang. Namun, Gerindra menyampaikan sikapnya untuk siap membantu, sebagaimana yang diutarakan oleh pemimpinnya, Prabowo. Apabila pemerintahan dan negara membutuhkan, maka pihaknya siap berperan.
Selain itu, Gerindra juga tidak akan ikut campur terkait keputusan Jokowi terhadap partai mana saja yang akan diajak berkoalisi. Pihaknya telah yakin bahwa Jokowi telah menghitung serta memahami jumlah partai politik yang nantinya dibutuhkan untuk mendukungnya dalam pemerintahan yang sah. Pernyataan Prabowo akan kesiapannya mendukung pemerintah ini diutarakan di hadapan empat ribua-an kader Partai Gerindra beberapa waktu lalu.
Sikap “Ksatria” Prabowo ini menurut sebagian pihak sangat bagus. Meski mengejutkan, namun sikap semacam ini memang dibutuhkan. Mengingat, keberlangsungan hidup berbangsa dan bernegara ini tak melihat kejadian yang telah lalu. Sehingga, apa yang telah diputuskan saat inilah yang harus dihadapi dan dipatuhi. Memberikan dukungan dan bantuan untuk kepemimpinan Jokowi – Ma’ruf tak ada salahnya. Toh, semua itu demi kepentingan bersama, demi kemajuan negeri tercinta Indonesia.
Melihat sisi baik pemerintahan Jokowi dinilai perlu. Sebab, pada kenyataannya Indonesia juga mengalami perubahan ke arah lebih baik. Tak perlu menyebutkan apa saja pencapaian yang didapat. Karena hampir seluruh warga negara telah tahu dan merasakannya. Memang belum sampai di target sukses, namun perkembangan di berbagai sektor juga tak bisa dipandang sebelah mata. Maka dari itu mari dukung pemerintahan yang sah, guna mewujudkan tatanan negara lebih baik lagi!

)* Penulis adalah pengamat sosial politik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may have missed